10 Band Indie Terbaik Yang Berasal Dari Prancis

10 Band Indie Terbaik Yang Berasal Dari Prancis

10 Band Indie Terbaik Yang Berasal Dari Prancis – Dunia musik indie di Prancis berkembang pesat; kelompok membuat terobosan ke pasar internasional. Banyak dari band Perancis di bawah ini telah ada selama bertahun-tahun, tur Eropa dengan pengikut setia, sebelum “ditemukan” oleh pecinta musik berbahasa Inggris; yang lain telah mendapatkan pengakuan internasional dengan album debut mereka.

Di sini, Anda akan menemukan band indie Prancis terbaik, mulai dari Christine and the Queens yang meraih penghargaan hingga penyanyi-penulis lagu yang kurang dikenal AuDen. sbobet

10 Band Indie Terbaik Yang Berasal Dari Prancis

La Femme

Dibentuk di Biarritz pada 2010, La Femme adalah eksponen psych-punk rock terkemuka di Prancis. Album debut mereka, Psycho Tropical Berlin, memberi mereka penghargaan Victoires de la Musique untuk album debut terbaik pada Februari 2014, dan album 2016 mereka, Mystère, memuncak di No 8 di tangga album Prancis. Single utama, Sphynx, menghipnotis (seperti video musik – bayangkan versi hardcore dari Katy Perry’s Dark Horse), dan lagu di bawahnya, Tatiana, adalah lagu psychedelic rock dengan tempo yang brilian.

Phoenix

Dibentuk di Versailles pada tahun 1999, Phoenix menemukan kesuksesan internasional dengan merilis album keempat mereka, Wolfgang Amadeus Phoenix, pada Februari 2009.

Singel utama, 1901, sebuah ode untuk Paris pada awal abad ke-20, menjadi salah satu hits terbesar musim panas, dan lagu-lagu seperti Lisztomania membantu rekaman itu memenangkan Grammy Album Musik Alternatif Terbaik pada Januari 2010. Bangkrut! diikuti pada tahun 2013, dan album studio keenam, Ti Amo, menampilkan suara disko Italo – Italophiles akan tahu judulnya berarti “Aku mencintaimu”.

Christine and the Queens

Christine and the Queens sebenarnya bukan sebuah band tapi nama panggung penyanyi multi talenta, penulis lagu dan produser Héloïse Letissier. Dia menandatangani kontrak dengan label rekaman indie Prancis Karena Musik pada tahun 2012, dan album debutnya pada tahun 2014, Chaleur Humaine, menempati posisi ke-2 di tangga album Prancis dan Inggris. Single utama, Sainte Claude, memenangkan Video Musik Tahun Ini di penghargaan Victoires de la Musique pada tahun 2015, di mana Letissier juga memenangkan Artis Wanita Tahun Ini.

Pada Penghargaan NME pada tahun 2017, ia meraih penghargaan Wanita Internasional Terbaik dan Lagu Terbaik untuk Miring. Setahun setelah merilis albumnya Chris pada tahun 2018, artis tersebut menjelaskan bahwa dia tidak mendefinisikan dirinya sebagai perempuan (atau laki-laki) tetapi sebagai genderqueer. AlbumLa Vita Nuova dirilis pada Mei 2020, mengumpulkan lebih banyak pujian kritis.

Frànçois & the Atlas Mountains

Frànçois & the Atlas Mountains telah mengeluarkan banyak album yang diakui secara kritis sejak mereka terbentuk pada tahun 2003, dimulai dengan The People to Forget, kumpulan sebagian besar rekaman live, pada tahun 2006. Grup Prancis-Inggris ini bernyanyi dalam bahasa Inggris dan Prancis dan menawarkan kombinasi yang unik genre pop indie dan afrobeat. Dua lagu untuk didengarkan dari album mereka Banane Bleue, dirilis pada Februari 2021, adalah The Foreigner dan Tourne Autour.

AuDen

Seperti banyak bakat yang kurang dikenal, penyanyi-penulis lagu Prancis AuDen mendapat perhatian utama di festival Les Rencontres Trans Musicales di Rennes, Brittany. Suara serak dan gitar akustik AuDen selalu menonjol dalam musiknya, dan lagunya Pour Mieux S’Unir , dari album 2014 Sillon , telah ditonton jutaan kali di Spotify.

Granville

Berasal dari kota tepi laut Caen di Normandia, Granville adalah trio yang musik pop indienya dipengaruhi oleh musik Prancis tahun 1960-an, termasuk Serge Gainsbourg, France Gall dan Françoise Hardy. Pada tahun 2013, mereka merilis album debut mereka, Les Voiles, dari mana rekaman termanis adalah Jersey dan Le Slow.

Dandies

Dandies merilis EP self-titled pertama mereka pada tahun 2011, dan musik mereka terinspirasi oleh orang-orang seperti The Doors, Kings of Leon dan Arctic Monkeys. Namun, band asal Le Mans menarik perhatian sebagian besar pendengar berbahasa Inggris ketika Pete Doherty muncul di lagu L Comme Liaison di album debut 2013 mereka, Illusion et Imparfait.

Sejak itu, mereka telah merilis tiga EP lagi, termasuk And Jojo Left the Ship, yang dapat Anda dengarkan secara lengkap di halaman YouTube mereka. Penawaran 2016 mereka, Evocati, berisi Artifice atmosfer.

M83

Sama-sama layak mendapat tempat di daftar band elektro Prancis terkenal kami, M83 telah ada sejak tahun 2001 tetapi mencapai kesuksesan besar pada tahun 2011 dengan album keenam mereka, Hurry Up, We’re Dreaming. Ini menampilkan single platinum Midnight City, yang mungkin Anda ketahui (tetapi tidak mengaku mengetahuinya) sebagai lagu tema untuk acara TV realitas Inggris Made in Chelsea.

Fans harus menunggu setengah dekade untuk album lanjutan mereka, Junk – trek terbaik untuk didengarkan termasuk Do It, Try It, sebuah kemunduran ke elektronik 1990-an, dan Solitude, sebuah balada piano-synth. DSVII mengikuti pada tahun 2019, terdengar sangat mirip dengan soundtrack untuk video game yang keren dan misterius.

Fauve

Secara teknis, Fauve bukanlah sebuah band, melainkan kumpulan musisi dan videografer yang dibentuk di Paris pada tahun 2010. Penampilan mereka, yang telah menjadi hit besar di kancah festival Prancis dalam beberapa tahun terakhir, menggabungkan kata-kata yang diucapkan dan iringan musik. Mereka merilis EP Blizzard pada tahun 2013, diikuti oleh album dua bagian mereka Vieux Frres pada tahun 2014, yang berisi 22 lagu yang mengesankan, termasuk Tallulah. Mereka mengikuti ini pada April 2016 dengan album live.

Luke

Luke telah ada di kancah indie Prancis selama lebih dari dua dekade, terbentuk di Aquitaine pada tahun 1998. Band ini, yang paling dikenal karena penampilan live mereka, telah mengalami banyak perubahan dalam keanggotaan selama waktu ini, dan suara telah berkembang sesuai dengan itu. mereka selalu condong ke sisi rock indie. Lagu terbaik di album 2015 mereka, Pornographie, adalah J’veux tre un héros yang intens namun menarik; untuk materi terbaru mereka, lihat Porselen dari 2019.

10 Band Indie Terbaik Yang Berasal Dari Prancis

Lescop

Mantan pentolan grup musik punk La Rochelle Asyl, Lescop membuat terobosan sendiri pada 2011 dengan album debut self-titled-nya. Masuk ke label indie Franco-Anglo yang sedang naik daun Pop Noire, lagu-lagu gelombang dinginnya yang direvitalisasi memiliki cara untuk menguasai Anda. Misalnya, lagu pembuka Lescop, La Forêt, sama menularnya hari ini seperti saat dirilis. Album keduanya yang telah lama ditunggu-tunggu, Echo, tidak mengecewakan, dengan singel yang menonjol termasuk David Palmer dan Echo yang sangat indah.…