5 Band Indie Toronto Yang Naik Daun Dan Perlu Anda Ketahui

5 Band Indie Toronto Yang Naik Daun Dan Perlu Anda Ketahui

5 Band Indie Toronto Yang Naik Daun Dan Perlu Anda Ketahui – Toronto adalah tempat berkembang biak yang sempurna bagi band-band lokal — dengan banyak bar dan tempat berjejer di jalan-jalan dan populasi penduduk setempat yang terus-menerus mendambakan musik yang beragam, tidak mengherankan bahwa dunia musik indie Toronto telah ramai dan ramai dalam beberapa tahun terakhir. Berikut adalah lima yang terbaik yang harus diketahui oleh setiap warga Toronto.

5 Band Indie Toronto Yang Naik Daun Dan Perlu Anda Ketahui

Born Ruffians

Born Ruffians dapat dianggap sebagai salah satu ‘anak laki-laki besar’ dari adegan indie Toronto. Berasal dari Midland, Ontario, band ini pindah ke Toronto pada tahun 2004 dan popularitasnya terus meningkat.

Diskografi mereka telah berkembang dari ratapan berapi-api seperti I Need a Life dari album debut mereka Merah, Kuning, dan Biru ke nomor semi-tarian seperti Keraguan Permanen dari rilis terbaru mereka Tanda Lahir. Selain itu, Born Ruffians telah dikenal sebagai bagian dari banyak pertunjukan unik di kota. sbobet asia

Mereka telah memainkan pertunjukan gratis di Yonge-Dundas untuk NXNE, pertunjukan akustik yang menampilkan anggota Luke Lalonde dan Mitch DeRosier di Tiny Record Shop untuk ‘Record Store Day’, serta tiga ‘set DJ’ berturut-turut di The Piston, yang ternyata merupakan satu set penuh dengan lagu-lagu baru dari album mendatang mereka. Tidak heran Toronto mencintai mereka.

PUP

Mereka sangat keras, dan mereka tidak peduli jika Anda menyukai atau membenci musik mereka. PUP, sebelumnya dikenal sebagai Topanga, adalah band punk rock beranggotakan empat orang yang muncul pada tahun 2011 dan merilis album debut self-titled mereka pada tahun 2013.

Lagu-lagunya anthemic tanpa terlalu cheesy, dan catchy tanpa terlalu poppy. Dan untuk menunjukkan akar Kanada/Toronto mereka, mereka memberi judul salah satu lagu mereka Yukon, dan DVP lainnya — ya, itu benar — Don Valley Parkway. Untuk membuat segalanya lebih baik, mereka biasanya menutup set mereka dengan sampul Beastie Boys. Punk tentu tidak mati.

The Beaches

Didirikan pada tahun 2012, The Beaches adalah band rock wanita yang dinamai berdasarkan lingkungan Toronto ujung timur tempat para anggotanya tinggal. Suara band ini mirip – meskipun, sedikit lebih jinak – dengan band punk feminis yang terkait dengan gerakan grrrl Riot, tetapi masih cukup mainstream untuk menyebut HAIM sebagai pengaruh.

Mereka mungkin tidak begitu marah, tetapi mereka pasti memiliki keberanian untuk menebusnya. EP terbaru mereka Heights, dirilis pada tahun 2014, sudah menunjukkan perkembangan melodi yang lebih matang daripada debut self-titled 2013 mereka. Fakta menyenangkan: gadis-gadis ini baru saja melewati usia 18 tahun.

DIANA

DIANA adalah kolaborasi antara musisi lokal Joseph Shabason, Kieran Adams dan Carmen Elle. Shabason dan Adams memulai karir mereka sebagai anggota Everything All the Time, dan Elle memotong-motong gitar untuk band dua bagian Army Girls. Ketika yang pertama bubar, Shabason dan Adams mencurahkan waktu mereka untuk bereksperimen dengan suara-suara pop-synth baru dan mengundang Elle untuk bernyanyi.

Awalnya dimaksudkan sebagai proyek studio tunggal, popularitas lagu-lagu mereka telah menginspirasi mereka untuk terus maju sebagai sebuah band. Suara DIANA keren, halus, dan menggoda.

Bisikan vokal Elle mengingatkan pada musik pop 80-an, yang sangat cocok dengan lirik romantis dan rentan, dan Anda bahkan dapat menemukan beberapa solo saksofon yang disertakan dalam lagu mereka. Sebagai bukti kemampuan bermusik mereka, set NXNE 2014 DIANA memamerkan band improvisasi album mereka dalam dua cara:

5 Band Indie Toronto Yang Naik Daun Dan Perlu Anda Ketahui

Hooded Fang

Hooded Fang muncul di kancah indie Toronto pada tahun 2007 sebagai band beranggotakan enam orang yang menggunakan instrumen tidak konvensional seperti terompet, trombon dan glockenspiel, dan menampilkan vokalis pria dan wanita. Hal ini menyebabkan melodi pop yang menarik perbandingan dengan Broken Social Scene.

Selama bertahun-tahun, band ini menjatuhkan instrumentasi dan vokalis ekstra, dan memilih suara rock selancar yang sumbang yang digerakkan oleh gitar denting yang mirip dengan The Drums. Album terbaru mereka Gravez yang dirilis pada tahun 2013 merupakan cerminan dari perubahan tersebut. Dan ya, nama mereka mengacu pada serial Jacob Two-Two.…